SUDAHKAH AKU BERSAKSI?


18102007 Nukilan Amatullah

Sunset

Hari ini telah tamat episod kehidupanku di kampus. Walaupun di depan masih ada peperiksaan menanti, kulihat kebanyakan rakan-rakan sekuliahku bergembira setelah tamat ‘tutorial’ kami yang terakhir. Masing-masing sibuk merancang untuk meraikan hari terakhir pembelajaran formal kami di kampus.

Tapi aku?

Aku tidak tahu kenapa akhir-akhir ini dadaku sesak mengenangkan hari-hari terakhirku bersama-sama mereka. Sayangkah aku pada mereka? Sedihku bukan kerana keterikatan hatiku kepada mereka. Tidak ramai antara mereka yang aku kenali. Kalau ada pun yang kukenali, hanya nama mereka yang aku tahu. Selebihnya tidak pernahku peduli. Namun hatiku berat untuk melepaskan mereka pergi. Terlalu banyak hak-hak mereka yang tidakku tunaikan.

Ya Allah? betapa aku berdosa terhadap mereka. Betapa aku berdosa pada agamaMu.?

Selama aku bersama mereka, jarang sekali aku berbicara tentang agamaku. Yang kami bicarakan hanyalah tentang pembelajaran dan serba sedikit tentang latar belakang negaraku yang tercinta. Hanya sesekali aku berkesempatan bercakap tentang aqidahku. Itupun hanya apabila mereka bertanya. Hanya apabila aku merasakan adanya kesesuaian.

Pernah juga sesekali dalam tutorial aku diberi peluang keemasan untuk berbicara mengenai agamaku namun kulepaskan peluang itu. Mungkin ketidakfasihanku berbicara dalam bahasa keduaku ini bolehku jadikan alasan untuk menyepikan diri. Semoga Allah mengampunkan aku atas kedhaifanku itu.

Namun, yang paling aku sedihkan aku tidak mempunyai alasan untuk kukemukakan di hadapan Tuhanku jika aku ditanya mengapa tidak aku tunjukkan akhlak islamiah yang indah sebagai penyaksian terhadap agamaku. Mengapa tidak? Aku tidak ubah seperti mereka, malah lebih buruk lagi. Seringkali aku mencari alasan untuk tidak hadir ke kelas. Seringkali aku menjadikan kesibukanku sebagai alasan untuk tidak menyiapkan ‘assignment’ yang diberi. Seringkali aku tidak bermanis muka kepada mereka.

Pada awalnya kurasakan semua ini hanyalah akan menjatuhkan reputasiku. Namun aku lupa, hidupku ini bukan lagi tentang diriku. Malah ia tidak pernah hanya untuk diriku. Aku sedang membawa panji agamaku. Telah kulilit panji agamaku dikepala. Kujunjung ia ke sana ke mari. Apakah patut aku sebagai pembawa panji agama ini berakhlak sedemikian rupa?

Masihku ingat jika dulu aku berusaha berakhlak sebaik mungkin jika aku dipilih mewakili sekolah tidak kira untuk apa jua acara. Kononnya inginku jaga nama harum sekolahku. Entah kenapa penting bagiku mengharumkan nama sekolahku yang kini tiada lagi kena mengenanya dengan diriku. Kenapa tidak aku berperasaan sedemikian terhadap agamaku yang sentiasa terus-menerus kena mengena dengan diriku sampai aku mati bahkan selepas itu?

Pedih hatiku bila kufikirkan kebodohan diriku. Aku gagal menjadi saksi kepada orang sekelilingku. Tidak dapat aku bayangkan betapa ramainya antara mereka di akhirat kelak yang akan menjadi saksi atas kegagalanku ini. Bimbang diriku ditarik ke neraka sedang amalanku belum pun tentu membawaku ke syurga. Tidakku tahu apakah dapat kutebus kegagalanku itu. Yang mampu kulakukan hanyalah berdoa. Moga Allah ampunkan dosaku dan memberiku kekuatan agar tidak kuulangi lagi kesalahanku ini.

Dan demikian (pula) Kami telah menjadikan kamu (umat Islam), umat yang adil dan pilihan agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu.(2:143)

Saksi

________________________________________________________________________________________

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


%d bloggers like this: