DEWASAKAH aku…

Ogos 24, 2008 at 1:35 pm Tinggalkan komen

August 14, 2008 by Omar Mokhtar 

“Ibu,…kakak tak nak bagi pinjam beskal”. Aku yang sewaktu itu berumur lapan tahun menangis bagai tak mahu berhenti untuk memujuk Ibu menyuruh kakak meminjamkan basikal barunya kepadaku.

 

“Kakak, pinjamkan beskal kat adik”. Kakak tak mahu tapi akhirnya terpaksa akur atas desakan Ibu. Kakak mengalah. Namun diri yang tidak sedar bertubuh kecil dengan tidak sengaja terjatuh dari basikal dan menyebabkan tayar depannya gelong. Pulang sahaja dari bermain, kakak terpaku melihat basikalnya yg telah rosak.

 

“Ibu, adik rosakkan beskal kakak” . Kakak menangis lalu meluru kebiliknya kerana dia tahu Abah takkan membeli basikal baru untuknya. Cuma bahagian yang gelong itu diketuk-ketuknya supaya lurus semula. Kakak sangat marah ketika itu sampaikan tak mahu menolong aku menyiapkan kerja sekolah. Tapi aku masih bongkak. Aku puas hati dapat menyakiti hatinya. Namun aku tidak sedar meskipun betapa marah kakak ketika itu tidak pernah dia memukulku, apatah lagi mengeluarkan perkataan kesat kepadaku.

 

Lima tahun sudah berlalu…

 

Aku kini bergelar remaja. Semua benda aku hendak cuba…Cuma mungkin diri ini masih bernasib baik kerana tidak pernah terdorong mencuba sesuatu yang dicuba oleh sahabatku yang lain. Mereka sudah pandai menghisap rokok, berdua-duaan dan sebagainya. Terlampau banyak perkara yg tidak baik sudah tertayang didepan mata cuma aku masih teringat pesan Abah dan Ibu untuk tidak meniru mereka. Mungkin inilah satu-satunya yang menyelamatkan aku dari arus deras tersebut. Aku kemudian dirundung perasaan malu. Berkali-kali Abah menasihatkan aku supaya berani. Abah kata dalam belajar kena berani. Namun aku degil. Aku merasakan kepala otakku lah yang paling betul. Permainan video ketika itu menjadi medan untuk aku menghabiskan sisa awal remajaku. Nasihat Ibu dan Abah tidak ku pedulikan. Tidak beberapa lama selepas itu keputusan PMR aku keluar. Aku kecundang, hancur harapan ku untuk ke sekolah Maahad seperti kakakku.

 

“Ibu, adik dapat 6A je”. Tanpa kusedari air mata membasahi pipiku .

 

Kini ku sedar betapa benar kata-kata Ibu dan Abah. Namun apakan daya nasi telah menjadi bubur. Tidak ada apa yang aku boleh lakukan ketika itu. Rakan-rakanku yang lain semuanya hebat-hebat belaka. Macam-macam tawaran mereka perolehi. Aku mula sedar. Aku mula meninggalkan permainan videoku. Padahal aku bukan rela pun cuma mungkin sudah sedikit jemu. Selang beberapa bulan tiba-tiba satu tawaran menyapa peti pos rumahku. Tak kusangka ada sesuatu yang lebih baik dari apa yang aku harapkan Dia simpankan untukku. Aku dapat tawaran ke sekolah berasrama penuh.

 

Kini aku sudah mula bertatih untuk berdikari. Ibu dan Abah mula menyandarkan harapan yang besar dibahuku.

 

“ Adik nanti kat sekolah belajar sungguh-sungguh. Jangan asyik main aje”. Kata Abah.

 

Mulai dari saat itu aku memulakan hidupku yang baru. Di sana aku bertemu dengan rakan-rakan yang bijak dan rajin, sedikit sebanyak mengikis perasaan malasku. Tapi aku masih berasa sangsi dengan diriku. Akedemikku sebelum ini tidaklah sehebat mereka . Boleh dikatakan aku adalah orang yang tercorot yg diambil masuk ke sekolah itu. “Mampukah aku” bisikku ketika itu.

 

Suasana di sekolah ketika itu amatlah berbeza dengan sekolah lamaku. Aku mula ditarbiyyah dgn didikan berlandaskan Al-Quran dan As-sunnah. Namun aku tahu masih ada saki-baki sistem pendidikan sekular yang aku lalui. Di sana aku mula diperkenalkan dengan usrah. Tapi jiwaku ketika itu belum bersedia. Aku anggap mereka itu hipokrit.

“Di luar saja cantik tapi dalam…” keluhku. Tapi aku terlupa siapakah yang telah membina sistem disekolah itu kalau bukan para Ulama’ muktabar dahulu yang betul-betul ikhlas kerana Rabbnya . Aku mula tersedar akan hakikat sebenar. Aku mula melatih diriku untuk berlapang dada, terima seadanya kelemahan manusia disekelilingku.

 

Dua tahun sudah berlalu…aku telahpun meninggalkan alam persekolahan. Namun tak kusangka rupanya cabarannya lebih besar mendatang. Aku melihat rakan-rakanku sudah mula berubah. yang teguh pendirian dicopnya ‘budak alim’. Sebahagiannya telah hilang dari diri kemanisan tarbiyyah dan sebahagiannya semakin teguh walaupun ujian yang datang bertubi-tubi. Aku mula mempersoalkan diriku …dimanakah aku?

 

Kemudian aku masih diberi peluang dan dipilih untuk mengikuti persediaan ke luar negara. Aku lupa akan hakikat rezeki tuhanku. Sedikit perasaan bangga mula betakhta dalam hati. Aku mula goyah. Aku mula terpesona dengan kecanggihan duniawi lantaran amal ku semakin berkurangan. Aku berasa sukar untuk melakukan amalan di sekolah dahulu. Populariti menjadi perkara yang dikejar-kejar . Aku cuba melarikan diri tetapi akhirnya aku juga terkena tempiasnya. Syukur aku masih disedarkanNya akan situasi diriku.

 

“Alhamdulillah…” terpacul kata-kata itu dari mulutku selepas berjaya menempah tempat di universiti luar negara. Aku merasakan aku telah sampai di puncak kebebasan. Aku berasa bebas-sebebasnya menentukan arah tuju hidupku. Tapi setelah beberapa lama berada di negara orang, aku mula sedar, jiwaku terasa kosong. Aku ditipu dengan kesenangan yang sementara. ‘game’ menjadi medan untuk aku memenuhi masa mudaku…aku mula lalai semula.

 

Tapi setelah beberapa lama..aku mula sedar akan tujuan hidupku… “takkan ini sahaja yang aku mahu dalam hidupku…nak kaya..Bill Gates lagi kaya” aku mula terfikir dan memerhatikan sekeliling…rupa-rupanya akhirat itu lebih bernilai takkan Tuhan sengaja bagi mereka non-muslim kaya sedangkan ramai muslim yang lainnya menderita.

Baru ku sedar semuanya adalah ujian untuk akhirat yg kekal. Sesungguhnya Dia maha adil dan tidak menjadikan sesuatu dengan sia-sia.

 

Aku merenung jauh ke dalam diriku…

 

 

Kini aku sedar bahawa masa di dunia ini sangat singkat dan tidak dapat ku berpatah balik. Aku sedar pemuda muslim bukanlah pemuda yang hanya muslim pada nama tetapi juga tingkah-lakunya….(kini aku bersyukur kerana masih dalam rahmatNya dan masih lagi disayangiNya) betapa besar kasih sayangNya.

 

Baru ku tahu hakikat syahadah yang kusebutkan selalu didalam solatku. Mengapa Tuhan perlu dipatuhi, kemudian ibu bapa dan seterusnya sedara semuslim termasuk kakakku. Aku merasakan begitulah juga murka kakakku yang aku anggap remeh, murka Ibuku yang membuat ku derita apatah lagi murka tuhanku yang lebih besar dan parah akibatnya…

 

…Ampunilah hambaMu ini yaAllah

 

 

 

Entry filed under: al kisah. Tags: .

Al-Araf 179 Sukan BeCA 2008

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Iklaneka

Ogos 2008
M T W T F S S
« Jul   Sep »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Top Posts

Blog Stats

  • 62,516 hits

%d bloggers like this: