surat buat sahabat – hati

Ogos 3, 2008 at 12:01 am Tinggalkan komen

Apartment XX
XX Symonds Street
1010
Auckland

27 Julai 2008

Kehadapan saudara seislamku. Aku mulakan penulisan ini dengan menyebut nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang. Ku harap tulisan ini akan dikira sebagai ibadah dan bukan memenuhi nafsuku.
Saudara apa khabar? Aku disini, sihat insyaAllah. Cuma kadang kala selesema sedikit dek cuaca sejuk. Buat pengetahuan saudara, semalam, Auckland dilanda satu rebut yang sangat dahsyat. Menurut laporan berita, angin mencapai kelajuan melebihi 120km/jam!! Tapi tentu sekali angin itu tidak sekuat angin yang membinasakan kaum Ad dek kesombongan mereka. Walaupun ramai tidak terfikir tentang hal itu, aku bersyukur kerana telah bertemu sahabat –sahabat yang membantu aku menjadi insan berfikir. Harapnya sahabat – sahabatmu pun begitu juga.

 
Aku harap, dikala ini saudaraku berada dalam keadaan yang sihat sejahtera. Sihat jasmani dan yang paling penting, iman. Sesungguhnya penyakit jasmani itu, mudah kita sedari. Justeru itu, apabila badan kita ditimpa penyakit, cepat – cepat kita berjumpa doktor dan makan ubat untuk menjadi sihat. Tapi malang sekali, penyakit hati itu sangat sukar untuk kita kesan.

 
Ini disebabkan kita sebagai muslim ada 3 musuh utama. Yang pertama, syaitan. Yang kedua, nafsu dalam diri. Yang ketiga dakyah – dakyah mereka yang bencikan islam. Bayangkanlah! 3 sumber kejahatan berusaha untuk ‘mendemamkan’ hati kita! Jadi, kalau kita tidak berusaha untuk mencari bantuan, susah untuk kita memelihara hati kita.

 
Dahlah hati manusia itu mudah berbolak balik. Tambah lagi dengan 3 serangkai yang boleh menjahanamkan hati kita. Mahu atau tidak, satu – satunya cara untuk kita menyembuhkan hati ialah dengan mencari bantuan.

 
Berdoalah selalu. Bertahajudlah. Berzikirlah. Bacalah Al-Quran. Puasalah. Dekatkanlah dirimu pada Allah.
Andai hatimu berada dalam keadaan sihat, aku berdoa agar engkau terus hidup dengan hati yang sihat.
Andai kata hati mu demam, ku nasihatkan engkau agar mencari penawarnya.

 
Oh ya, aku juga perlu memberitahumu bahawa selepas ini, aku mungkin akan menulis kepadamu dalam masa 2 bulan sekali sahaja. Maaf, aku tahu engkau akan sedih dan merindui tulisan ku. Tapi, aku ada komitmen lain yang lebih penting.

 
Ku harap, putusnya suratku tidak bermakna putusnya ukhuwwah kita. Moga – moga engkau terus kekal dengan usahamu mencari hidayah. AKu pun mencarinya juga. Buat pengetahuanmu, bila kita dapat merasakan hidayah itu, sangat lazat perasaannya.

 
Malangnya, aku pun dah lama tidak merasai kelazatannya. Aku pun merinduinya. Tapi ku bimbang jika lama benar aku tidak bertemu dengannya semula, mungkin aku akan terlupa kelazatannya. Marilah kita bersama – sama mencari hidayah Allah.

 
Moga surat ku kali ini bermanfaat buatmu. Mana yang baik, engkau kongsilah dengan sahabat – sahabatmu. Yang buruk tu, tegurlah. Jumpa lagi di masa depan. InsyaAllah. Sekian.

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa,

Ali Imran : 133 

 

Sahabatmu
Muslim

Entry filed under: al kisah. Tags: .

Isra’ dan Mikraj : Bukti Kekuasaan Allah ADA APA DENGAN SEEKOR LEBAH?

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Iklaneka

Ogos 2008
M T W T F S S
« Jul   Sep »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Top Posts

Blog Stats

  • 62,516 hits

%d bloggers like this: