Surat Buat Sahabatku

Julai 10, 2008 at 10:11 pm 3 comments

Muslim

Apartment XX

Auckland 1010

New Zealand

 

Assalamualaikum Warahmatullah

Kehadapan sahabatku yang bergelar muslim/ muslimah. Semoga engkau berada dalam keadaan sihat sejahtera pada waktu ini. Aku dahului warkah ini dengan ucapan maaf. Maaf kerana aku tidak menulis buat sekian lama. Maaf kerana aku telah mengabaikan tanggungjawabku. Akhir sekali maaf kerana aku gagal untuk mengingatkan yang tahu dan mengejutkan yang lena.

Saudara/I,

Kita telah bercuti selama lebih kurang dua minggu. Bagaimana dengan cutimu? Alhamdulillah aku telah mengisi masa cutiku dengan berfaedah. Aku berharap agar engkau pun begitu juga. Sesungguhnya masa itu ialah suatu aset yang sangat bernilai bagi manusia. Tapi, alangkah ramai sahabat – sahabat kita yang terleka membuangnya begitu sahaja. Tidakkah mereka tahu bahawa kita akan dipertanggungjawabkan tentang masa kita bila kita mati nanti?

Aku berharap engkau tidak tergolong dalam golongan yang membuang masa itu. Eh, bercakap tentang masa, terkenang kembali waktu muda kita. Ingatkah engkau tentang waktu kita di sekolah rendah dahulu? Sewaktu kita sama – sama ke sekolah agama, kelas Al-Quran, dan surau? Hehe, rajin sungguh kita waktu kecil dulu kan? Lepas penat lumba basikal keliling taman, masih larat untuk ke surau. Aku terkenang waktu ustazah bercerita tentang syurga dahulu. Kita sama – sama yakin yang kita akan ke sana. Aku juga ingat waktu kecil di mana kita masih belum tercemar dek fitnah – fitnah dunia. Indah benar dunia pada waktu itu. Tak perlu risau tentang wang, sewa, dan macam – macam lagi.

Dahulu, tidak pernah tergambar dalam benakku menyaksikan sahabat – sahabat sepermainanku terjebak dengan fitnah – fitnah dunia. Lihatlah si PPPP itu. Dahulu, dialah nombor satu di kelas agama. Dialah yang paling rajin ke surau. Tapi sekarang, dia mula menjauhkan diri. Bukan setakat itu sahaja. Macam – macam lagi maksiatnya.  Alangkah ruginya dia. Bagaimana denganmu? Ku harap, engkau masih tergolong dalam golongan yang terpelihara. InsyaAllah. Bukankah Allah telah berfirman dalam surah As – Shoff?

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mengada-adakan dusta terhadap Allah sedang dia diajak kepada Islam? Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang zalim.

Oh, aku hampir terlupa. Bagaimana dengan peperiksaanmu tempoh hari. Maaf kerana aku lupa untuk member peringatan kepadamu sewaktu musim peperiksaan. Aku juga sepertimu, ingin berjaya dengan cemerlang. Namun, bila ku fikirkan balik, apa salahnya mengorbankan sedikit waktu buat memberi peringatan? Rugi. Memang manusia itu sentiasa rugi. Kecuali yang beramal soleh dan berpesan – pesan dengan kebaikan dan kesabaran.

Kesabaran, itulah kelemahan ku. Engkau lain. Aku kagum denganmu. Penyabar, konsisten dan komited. Alangkah eloknya jika umat ini mempunyai lebih ramai lagi insan sepertimu. Tapi, janganlah engkau komited untuk perkara dunia sahaja. Cubalah komited untuk Allah sekali. Nescaya akan bahagia dan terasa kemanisannya.

Bagaimana dengan amalan – amalanmu. Sebelum periksa, ku lihat engkau begitu rajin bersolat hajat. Lama betul engkau berdoa. Sekarang bagaimana? Harapnya engkau masih rajin seperti dulu. Lama benar aku tidak melihatmu di surau. Dahulu masa kecil, tiap – tiap hari kita ke surau. Tapi sekarang, aku hanya melihatmu di surau pada Solat Jumaat. Mungkin aku tiba lewat daripadamu. Tetapi, ingatlah, antara orang yang tergolong dalam orang yang dinaungi arasy pada hari kiamat nanti ialah pemuda yang hatinya terikat pada masjid. Marilah berdoa agar tergolong dalam golongan ini.  

Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir. Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah, dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir, kecuali orang-orang yang mengerjakan shalat, yang mereka itu tetap mengerjakan shalatnya, (70: 19-23).

Eh, rupanya sudah 30 minit aku menulis warkah ini. Nampaknya aku harus berhenti dahulu. Bukannya aku tidak mahu bercerita lagi. Cuma, aku pun tidak ingat apa yang ingin ku ceritakan. Lagipun, aku ada kerja lain yang perlu ku siapkan. Nanti, bila ada kelapangan, akan ku tulis lagi untukmu. InsyaAllah.

Akhir kalam, ampunilah kekuranganku. Doakanlah kesejahteraanku. Tetaplah dengan islam. Islam kerana pilihan bukan kerana warisan. Sekian, Assalamualaikum. Hingga ketemu lagi =) 

Sahabatmu,

Muslim

Entry filed under: al kisah. Tags: .

Berjalan, Melihat & Mentafsir Bagaimana Masamu?

3 Komen Add your own

  • 1. duniadeen  |  Julai 13, 2008 at 9:51 am

    salam.. subhanAllah.. article yang menarik.. mintak izin copy di blog kami.. ana pon baru habis cuti.. bersatu games lah.. attachment lah..itulah .. inilah.. kesibukan mmg slalunya buat kite lupe untuk beri peringatan utk diri dan org lain.. semoga diampunkan oleh Allah atas kelemahan2 yang ada..

    Balas
  • 2. eina  |  Julai 30, 2008 at 11:13 pm

    p’tama kali sy msuk blog nie..
    menarik.. byk bnd yg kejutkn sy blk dr lena yg pnjg..

    Balas
  • 3. beliacergas  |  Julai 31, 2008 at 2:42 pm

    alhamdulillah

    tambah lagi pemudi ummah

    Balas

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Iklaneka

Julai 2008
M T W T F S S
« Jun   Aug »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Top Posts

Blog Stats

  • 62,516 hits

%d bloggers like this: