Kembali kepada Fitrah dalam Sambutan Aidilfitri

Oktober 12, 2007 at 5:48 pm Tinggalkan komen

Diadaptasi dari Utusan Online

Kisah Burung Murai

Kala ini, Ramadan yang penuh barakah bakal berakhir dan Syawal pula menjelma. Dengan ketibaan Syawal yang mulia ini membawa bersama perayaan umat Islam iaitu Hari Raya Aidilfitri. Pada hari raya ini kita disunatkan untuk banyak bertakbir, bertahmid dan bertasbih bersempena meraikan kejayaan kita melawan hawa nafsu di sepanjang bulan Ramadan.

Pada masa yang sama kita juga perlu merenung adakah kita benar-benar memahami akan hikmah sambutan hari raya aidilfitri. Aidilfitri itu sendiri merujuk kepada hari raya fitrah, yakni meraikan kejayaan kita untuk kembali kepada fitrah. Dan manusia secara fitrahnya itu dilahirkan dalam keadaan suci bersih jiwanya serta cenderung ke arah kebaikan.

Maka titik pertemuan kita dengan Syawal ini seharusnya mencetuskan perubahan dalam diri kita ke arah kebaikan. Kita perlu menginsafi bahawa bulan Ramadan yang bakal meninggalkan kita merupakan medan latihan terbaik untuk membuat peningkatan diri. Pemanfaatan Ramadan dengan sebaiknya akan tercermin dalam diri kita walaupun setelah ia berlalu.

Jika sebelum Ramadan dahulu kita sering meninggalkan solat maka biarlah ketika dan sesudah Ramadan ini kita sering menjaga solat kita.

Jika dahulu kita agak keberatan selalu bersedekah maka harapannya selepas ini kita dapat menjadi lebih pemurah. Jika dahulu kita begitu sukar hendak meninggalkan tabiat merokok, maka kini moga-moga kita berjaya berhenti merokok.

Begitulah harapan kita terhadap tarbiyah Ramadan yang telah kita lalui ini. Perjuangan kita melawan nafsu selama sebulan ini seharusnya berhasil menyucikan diri daripada tabiat buruk serta sifat-sifat mazmumah.

Justeru itulah yang dikatakan kembali kepada fitrah iaitu asal kejadian manusia yang cenderung ke arah kebaikan.

Sepinya masjid dan ‘prayer room’

Sememangnya dalam menyambut Aidilfitri ini ramai di antara kita yang sudah mula membuat persiapan serta tidak ketinggalan ada yang sibuk menyiapkan tugasan-tugasan universiti. Namun keghairahan menyambut Hari Raya ini seakan-akan mencuri tumpuan kita daripada memanfaatkan baki Ramadan yang masih tinggal.

Kedapatan ‘prayer room’ dan bilik tempat solat yang kelihatan jumlah saf solat tarawihnya semakin berkurangan. Malam-malam terakhir Ramadan ini terisi dengan aktiviti membuat kuih raya serta pelbagai lagi juadah. Namun kita tidak seharusnya lupa akan ganjaran beribadat dalam sepuluh malam terakhir Ramadan ini. Rasulullah s.a.w. sendiri melipatgandakan ibadah malam baginda dalam tempoh waktu sedemikian. Insya-Allah sekiranya kita konsisten beribadat di sepanjang malam Ramadan ini maka kita bakal bertemu dengan lailatul qadar yang lebih baik daripada 1,000 bulan.

Aidilfitri: antara adat dan ibadat

Di kala Hari Raya nanti masing-masing dengan pakaian yang terbaik tanda kegembiraan kita menyambut raya. Setelah menunaikan solat Hari Raya kita akan pulang ke bilik kita dan menikmati juadah, bermaaf-maafan serta menziarahi sahabat-handai.

Adakah bentuk sambutan yang kita bakal lalui sekadar berlegar dalam kerangka adat dan budaya sahaja? Bagaimanakah cara sambutan Hari Raya dapat dibentuk menurut acuan ibadah?

Persoalan sedemikian seharusnya bermain di fikiran kita dalam usaha kita menjadikan Aidilfitri ini lebih bermakna buat kita sebagai hamba Allah.

Kini timbul kecenderungan baru para remaja menyambut hari raya dengan menonton wayang, atau sekadar berpeleseran tanpa tujuan. Segelintir remaja pula menyambut cuti raya dengan mengunjungi pusat hiburan. Ada pula yang lebih selesa memerap di bilik bermain ‘game’ atau sekadar melayari ‘internet’ tanpa tujuan ataupun tidur sahaja.

Sambutan yang terlalu berunsurkan hiburan seakan menjalari golongan remaja kita masa kini. Tidak salah untuk berhibur asalkan tidak melanggar batas syarak dan sesuai masanya serta tidak melekakan. Namun kita perlu merenung bagaimana mengisi sambutan Aidilfitri ini agar dapat mencerminkan kembalinya kita kepada fitrah.

Selain itu, kita perlu meningkatkan kesedaran kita untuk kembali mengeratkan tali silaturahim antara sesama Muslim khususnya keluarga terdekat. Berada di perantauan tidak bermakna hubungan kekeluargaan tidak dapat dieratkan. Dengan kewujudan teknologi masa kini, segala elemen boleh digunakan oleh kita untuk tujuan yang murni ini. Pada ketika hari raya inilah peluang terbaik untuk saling menziarahi dan mengenali sahabat-handai kerana masing-masing berkumpul untuk bersama menyambut hari raya.

Ibadah puasa sunat enam hari dalam bulan Syawal ini juga adalah amat digalakkan untuk dilaksanakan. Ternyata ibadah puasa dalam Islam mempunyai kesinambungannya dan merujuk bahawa perjuangan menahan nafsu tidak pernah mempunyai titik noktahnya selagi nyawa dikandung badan.

Kesimpulan

Kesimpulannya, kehadiran Syawal yang mulia ini menuntut kita bermuhasabah diri sejauh mana kita berjaya memanfaatkan bulan Ramadan yang bakal berlalu ini. Semoga latihan iman dan takwa yang kita jalani sepanjang Ramadan mencetuskan perubahan yang berkekalan dalam diri kita semua.

DALAM KESEMPATAN INI BELIA CERGAS AUCKLAND MENGUCAPKAN EID MUBARAK KEPADA SEMUA YANG MERAIKAN!!

Entry filed under: al kisah. Tags: .

Cerpen: DIA YAHUDI Aidilfitri: Meraikan Islamnya Kita

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Iklaneka

Oktober 2007
I S R K J S A
« Sep   Nov »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

Kiriman Terbaru

Blog Stats

  • 61,038 hits

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: